Jumaat, 11 November 2011

Perkongsian untuk yang memerlukan.

Bismillahirrahmanirrahim.

Sejak meninggalkan MMU, Alhamdulillah diri ini tidak sunyi. Masih mendengar khabar berita dari teman-teman, dan adik-adik di sana.

Malah kebelakangan ini kerap juga saya dihubungi, ditanya tentang itu dan ini. 'Kak, nak mintak pendapat..', 'Kak, nak tanya sikit..'. Itu yang hal program. Hal rumah pun ada, 'Kak, sudikah akak mendengar luahan hati saya?'.. hehe. Macam-macam. But I'm happy with it. Alhamdulillah.

Oleh kerana itu, saya rasa terpanggil untuk berkongsi pengalaman dan pendapat, nak menyebar-luaskan nasihat khas buat adik-adik yang adrenalin perjuangannya begitu melimpah ruah sekali. Saya faham perasaan anda, sungguh bersemangat untuk buat macam-macam. Buat itu, buat ini, join itu, join ini. Kan? Bawa-bawa lah mengucap dulu.hehe

Kalau apa yang bakal saya tuliskan ini membantu, ambillah buat bekal perjuangan. Kalau-kalau ianya tidak membantu, buang saja jauh-jauh. Lain orang, ideology berbeda, methodology nya juga barangkali tak serupa. Cukuplah ambil apa yang dirasakan sesuai dengan jiwa sahaja.

Saya diajukan dengan soalan yang memohon pendapat saya, adakah si gadis A perlu menerima tawaran jawatan X untuk program Y. 'Kak, saya ni foundation lagi..'. Ada juga yang bertanya, 'Kak, risaulah. Saya tak tahulah saya perlu resign program F ini untuk join program G, sebab program G ramai geng'. Ada juga yang dilema, 'Kak, saya sekarang pegang jawatan H, untuk program A, jawatan I untuk program B dan patut ke saya join program C juga?'.

Subhanallah. Saya sangat teruja mendengar setiap satu luahan. Seriously saya tak bohong. Sungguh berkobar-kobar sekali. I take it as satu kebangkitan Muslim hebat di MMU. InsyaAllah.


1. Setahun jagung & Fokus

Walau bagaimana pun, saya perlu berterus terang kepada adik-adik semua. Saya sememangnya menyokong semangat perjuangan adik-adik. Namun, tolonglah lempang pipi sendiri beberapa kali, renjis sikit dengan air mawar. hehe. Tolong habiskan satu persatu, kayuh perlahan-lahan, insyaAllah sampai destinasi. 

Saya bagi analogi seperti kita mengayuh basikal. Dok kayuh laju sangat, gelojoh sangat sampai rantai basikal terputus, langsung kita yang susah perlu heret basikal balik. Jenuh menapak. Tapi kalau kita kayuh basikal dengan baik, tenang, berhati-hati, walaupun tak laju tapi insyaAllah basikal itu pasti boleh ditunggangi sampai destinasi. Kan?

Di MMU, ada satu budaya yang tercipta. Di mana, apabila kebanyakan daripada kita terlalu gigih terlebih aktif di awal usia pengajian, (seperti di waktu foundation dan tahun pertama diploma/ijazah) akibatnya study entah ke mana, ke laut pun iya, ke langit pun iya. Lepas tu kena marah dengan mak, ayah, scholar bising sebab pointer tak reach expectation, lepas tu undur diri dari dunia program. Inilah budaya basikal pancit yang terjadi di dalam MMU. Saya ingin tekankan, adik-adik jangan lumurkan diri adik-adik dengan budaya ini.

Kita perlukan satu pasukan yang berjuang secara konsisten. Kita tak perlu berlumba-lumba, terlalu mengejar segalanya, tapi esok hari semua pancit, semua tarik diri. Kemudian kita menghadapi masalah. Masalah apa? Bila kita perlukan orang, kita tak dapat. Sebab semua dah pancit!

So I would like to suggest, ambil satu persatu. Lepas habis program A, selesaikan semua tanggungjawab, baru ambil program B. Lepas program B, baru ambil program C. This is very important especially kepada adik-adik yang masih segar di MMU. Saya tak mahu anda kecewa dengan keputusan peperiksaan anda di awal usia anda di MMU!

Fokuslah dengan tiap tiap sesuatu yang nak dilakukan. Kalau ada fokus, hasilnya juga insyaAllah baik. Kalau segala benda nak dikejar, tak sempat nak fokus, cemana hasilnya? Wallahualam.

Pesanan untuk pemimpin-pemimpin organisasi/program, tolong control pengambilan tenaga kerja. Kalau tahu si polan A dah ada komitmen lain, sila panjangkan leher cari orang lain. Jangan gatal melamar si polan A. Peace.

2. Komitmen yang menuntut.

Adik-adik, suka untuk saya ingatkan bahawa menyertai pasukan yang menggerakkan program/aktiviti ini bukan hanya untuk suka-suka. Bukan sekadar untuk bagitahu semua orang yang, 'Hey! I'm learning something new outside of the 4 walls of lecture hall!'. Tapi ianya lebih daripada itu.

Ianya soal tanggungjawab dan komitmen. Saya berpegang pada, 'tanggungjawab kita adalah maruah kita, maka jagalah sebaiknya'. Dan saya takkan berhenti ulang tayang prinsip yang ini.

Saya cukup tak suka bekerja dengan orang yang bunyi je lebih, tapi bila kerja hampeh. Cerita gebang, nama macam meletop lah tapi kerja tak seberapa. Alasan, busy!
Well, dah tahu busy, kenapa tamak ambil tanggungjawab lagi dan lagi? #Saja bikin panas.hehe

Kita perlu adil dalam memenuhi tanggungjawab kita, dalam menzahirkan komitmen kita terhadap sesuatu kerja, ataupun jawatan/post. Tak adillah kalau orang lain pergi meeting, kita terpaksa tinggalkan meeting atas sebab kita ada meeting program lain. It is not good. You're being unfair to yourself and the others.

Sebelum ambil 2-3 tanggungjawab dalam satu masa, tanya diri sendiri:
"Kalau meeting program A clash dengan meeting program B, aku nak dahulukan yang mana?"
"Kalau meeting program C clash dengan meeting Assignment, aku nak pergi mana dulu?"
"Kalau mak panggil balik masa aku ada meeting/induction/postmoterm program D, macam mana?"

Banyakkan fikir, tingkatkan zikir. Lepaskan satu persatu. Komitmen menuntut. Ingat, tanggungjawab adalah maruah. Kalau adik-adik ni jenis berkualiti, run 1 event saja pun dah cukup untuk orang nampak kualiti dalam diri adik-adik. Tapi kalau adik-adik jenis hampeh, run lah 10,20 event sekalipun, orang tak appreciate mana pun. Percayalah. 

3. Sayangi diri sendiri

Adik-adik, dalam hidup ini, kita perlu cari redha Allah, bukan redha manusia. You can please people by accepting their offer for a post, but please remind yourself that, apa-apa pun, belajar untuk sayangi diri sendiri dahulu.

Kadang-kadang, orang offer kita jawatan, memang sebab orang nampak kemampuan kita. Itu kebiasaannya.

Tapi, ada juga situasi di mana orang offer kita jawatan, sebab dia dah tak ada orang lain dah nak cari. Maka, dia offerlah kita untuk penuhkan kerusi. Lepas tu kerja kita tak tahu hujung pangkal, lepas tu melalak lah kita tidur lambat, tak cukup rehat, kena sawan sendirian. 

Sayangilah diri sendiri dahulu, ya. 

4. Paling penting: Study ok tak?

Mungkin ada di kalangan adik-adik yang merasakan seperti, 'Kak, saya 4.00. So tak de hal lah kalau aktif gila ba alif ba ya pun sebab saya memang genius!'.
Ok. Finelah. Alhamdulillah. 

Tapi saya berani patahkan gigi (hehe) lah kalau ada yang macam ni. Sangat susah untuk ditemui. Saya sendiri pun gagal. Sadis.

Harus diingat bahawa tujuan asal datang ke MMU adalah untuk belajar. Percayalah, kepuasan itu tak menjadi milik kita pun kalau nama kita gemilang di persada MMU (kononnya) atas sebab program itu ini, award sana sini, tapi study tak tara mana pon. Trust me! I'm not lying!

Join program sana sini untuk apa? Oh. Untuk meningkatkan kualiti dalam diri, mengeluarkan bakat pemimpin yang ada dalam diri. Betul, betul. Saya setuju! Tapi, nak jadi pemimpin apanya kalau tak boleh tunjukkan tauladan yang baik kepada orang lain? Study ke laut, dok under probation, bila nak habis?

Maaflah kalau bunyi sangat sarcastic di sini tapi saya perlu tegaskan di sini bahawa tujuan utama ke MMU memang untuk belajar. Kalau study tak cemerlang, janganlah rasa gemilang sangat. It shows that we failed to  determine which one should come first before another. 

Kita berprogram, untuk tambah kualiti diri. Untuk cari redha Allah. Ingat, redha Allah datang dengan redha ibu bapa. Kalau result hampeh, mak ayah sedih, dia tak redha, dia menentang, apa maknanya? 

Tapi, kalau study adik-adik semua ok, alhamdulillah. Saya menyeru semua untuk cabar diri sendiri, make sure study 3.00 and above, dalam masa sama tingkatkan kualiti diri dengan mencari pengalaman through programmes, dan insyaAllah adik-adik akan rasa sejauh mana bermaknanya tahun-tahun yang adik lalui di MMU.

Kisah Saya.

Mungkin cara saya menulis, seperti 'bajet bagus'. Saya pohon maaf. Hakikatnya, saya tidak.

Saya graduate bukan sebagai graduan kelas pertama. Ini sedikit sebanyak buat saya kecewa. Jauh pointer saya untuk mengejar 3.67 seperti yang dituntut MMU untuk bergelar graduan kelas pertama. Saya layak bergelar graduan kelas memandu sahaja. Peace.

Oleh sebab itu, saya memasang cita cita yang cukup besar. Saya pesan kepada adik-adik Peuehaba Aceh, agar mereka dapat tebus kekalahan saya. Grad lah dengan kelas pertama. Kenapa mereka? Kerana mereka masih muda di MMU. Masih boleh mengejar kecemerlangan, selagi mana ada kesedaran dalam diri masing-masing. Sekarang, saya cabar anda semua pula! 

Namun, saya tetap bersyukur dengan anugerah yang telah Allah swt beri kepada saya. Siapalah saya untuk komplen itu dan ini, sedangkan usaha saya tak tara mana. Ya. Saya akui. Sebab itu, saya pesan seperti yang di atas untuk adik-adik semua. Sebab, saya melakukan kesilapan. Dalam hidup ini, kita boleh belajar daripada kesilapan orang lain, tak perlulah kita nak merasa kesilapan sama. Kan?

Saya tamat belajar di MMU dengan CPGA 3.31 sahaja. Sepanjang hampir 5 tahun di MMU, 14 semester saya lalui, 13 semester belajar, 1 semester Legal Attachment, 7 kali saya mendapat dekan. 3 kali semasa Foundation, 4 kali semasa Degree. 2 kali result saya di bawah 3.00. Selebihnya cukup sekadar selamat atas 3.00. 

Ini pertama kali saya reveal keputusan saya secara umum. Sebab saya mahu adik-adik dan sahabat-sahabat belajar daripada kesilapan saya. Saya tidak cemerlang. Jauh sekali untuk menjadi yang gemilang dan terbilang.

And trust me, it was never an easy thing for me. Mencabar diri sendiri adalah dugaan paling besar. Cuma satu perkara yang menarik untuk saya kongsi. Keputusan bawah par 3.00 yang saya perolehi selama 2 kali itu adalah ketika saya terlalu 'free'. Sesudah saya melepaskan kerusi Presiden UPG. Sewaktu saya melalui zaman mewah, menghadiri program-program kerajaan yang makan sedap-sedap, asyik-asyik duduk hotel.hehe

And one thing untuk pengetahuan semua, saya langsung tidak aktif ketika zaman Foundation. Zaman foundation saya, saya abdikan untuk belajar dan bekerja di Coffee Bean setiap hujung minggu.hehe. Dan momentum cemerlang itu saya bawa sehingga tahun pertama degree. 1st semester degree saya, saya memperoleh 3.90. Ngehngeh. 
Sweet kan Kak Yong saya? wee~
Namun, ku sangkakan panas hingga petang, rupanya hujan di tengah hari. Perlahan-lahan result jatuh dan ada naik kemudian jatuh, supaya graf kehidupan macam dramatic sikit kan?hehe. 

Bebudak Aceh tahulah cemana ajaib dan dramatic nya graf 'dunia study' saya. Dan saya berani katakan bahawa, yang menyelamatkan CPGA saya hingga saat akhir untuk masih berada di tahap 3.31 adalah kerana saya skor di awal-awal degree. Kalau tak, memang saya kecundang dengan nazak sekali.

Saya tak bohong. Saya tidak mereka-reka cerita. Saya nak katakan yang, nak sukses dengan sempurna, tak pernah ada jalan mudah. Saya mengalami cabaran yang berat, pun tidak cemerlang akhirnya. Jadi, janganlah memasang angan-angan untuk merasai segalanya dengan cara mudah lepas tu berharap kegemilangan datang turun dari langit.

Nasihat akhir saya, letakkan target untuk grad kelas pertama. Tolonglah tebus kekalahan saya. Dalam masa sama, jadilah manusia yang hebat  yang memberikan komitmen terbaik dalam setiap program yang diceburi. Adillah kepada diri sendiri dan orang sekeliling. 

Jangan gelojoh. Nanti tercekik.
Kalau anda masih dilema, istikharah lah! Allah ada bersamamu.

Wassalam


3 ulasan:

-TheWindDothWhispers - berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
-TheWindDothWhispers - berkata...

hrmmm..sekadar pendapat hamba yang dhaif..kecemerlangan atau kejayaan itu mana mungkin dapat diukur diatas sekeping kertas result..mana mungkin kepandaian itu diukur atas huruf "A"..belajar jangan letakkan target untuk mendapatkan pengiktirafan diatas segulung kertas semata-mata...tidak mengapa jika tak lulus dengan cemerlang..persoalannya..apa manfaat atau pengetahuan yang kita dapat ambil dari proses pembelajaran itu sendiri..jangan serabutkan kepala otak hanya sebab tak dapat score..bukan itu yang kita cari sebenarnya..yang kita nak cari itu kefahaman..yang kita nampak atas kertas tu hanya sekadar "sistem"..sistem yang tak dapat detect pun samada seseorang student itu faham atau tak apa yang dipelajari..markah itu sekadar nombor atau angka..tapi kefahaman itulah "value" yang sebenarnya..dan bila dah ada "value".."nombor" akan datang dengan sendiri..InsyaAllah...bukannya apa..terasa "murah" pulak nilai ilmu itu bila kedudukannya dapat diukur hanya sekadar diatas "scoreboard"...betulkan mindset...betulkan niat..."innamal a'malu binniat"..peace.. :D

Gadis Najlaa berkata...

Betul tu. saya setuju juga. Tapi kan usaha itu yang dikira, insyaAllah bila berusaha Allah berilah hasil yang setimpal.

Good result is a bonus.
The real value is the effort and understanding.

;)